Aturan Untuk Apartemen Di Jakarta

Aturan Untuk Apartemen Di Jakarta
Apartemen adalah jenis hunian dimana memiliki keunikan tersendiri yang berbeda dengan hunian pada umumnya seperti halnya rumah. Beberapa hal yang dimiliki oleh jenis-jenis real estate, termasuk salah satunya sistem hak milik untuk apartemen sangat unik. Apartemen di Jakarta atau di kota-kota biasanya mengadopsi hak konstruksi untuk pembeli, hal ini dapat berarti bahwa pemilik tidak memiliki hak atas tanah di mana ia tinggal dan pembeli hanya memiliki hak untuk bangunan yang telah ia beli.

Ketentuan tetap ini dalam penggunaan jika bangunan kemudian akan dibangun ulang kembali maka pembeli wajib meninggalkan gedung. Kebijakan tersebut tentunya akan terasa sangat sulit bagi pembeli yang tidak dapat mewarisi kepada anak cucu mereka kelak. Tapi tentu saja disana ada hal yang positif dari system hak guna bangunan untuk membangun sebuah di apartemen di kota Jakarta.

Memberikan hak konstruksi fleksibilitas bagi penjual untuk tetap memiliki tanah yang mereka jual setidaknya juga memberikan pembeli sedikit angin segar, karena yang biasanya harga unit apartemen yang ditawarkan oleh pengembangnya akan jauh lebih murah daripada apartemen yang memilliku hak bersertifikat untuk dapat memiliki sebuah properti. Jadi bisa mendapatkan penurunan harga oleh pembeli.

Dengan metode menjual apartemen seperti ini, pembelinya bisa dari kalangan non WNI, sehingga pangsa pasar untuk penjualan masih bisa dibeli tidak hanya oleh WNI, tetapi juga oleh WNA. Selain efek positif yang dapat dirasakan, ada juga dampak negatifnya, diantaranya adalah bahwa hak kepada pembeli, tetapi untuk jangka waktu terbatas sesuai dengan kesepakatan untuk membangun segera, sehingga tidak menempati dalam kisaran waktu untuk selalu ada.

Juga pembeli tidak dapat diubah atau apartemen untuk sertifikat hak atas tanah karena reformasi biasanya berkembang sudah termasuk aturan sehubungan dengan reformasi apartemen dijual. Jadi untuk reformasi harus dilakukan pada aturan yang ditetapkan di muka. Bahkan, dilema ketika hak untuk membangun di tempat sistem di apartemen, karena pada akhirnya pemilik asli tanah atau pengembang yang akan mendapatkan keuntungan banyak karena waktu yang ditentukan harus pembeli untuk untuk meninggalkan gedung.


Artikel ini adalah artikel review. Segala bentuk dampak yang ditimbulkan oleh materi artikel di atas, adalah tanggung jawab penuh pihak urbanindo.com, terima kasih!

Advertisement